Besar, Kuat dan Pantang Menyerah Seperti Gajah

Sabtu, 03 Juni 2017

Curhatan Mahasiswa Pusing

Makin tingginya tingkatan seseorang dalam kehidupan pasti bakal lebih sulit juga tantangan yang didapat dan pastinya kita harus lewatin itu semua tanpa menyisakan suatu hal sedikit pun.

Seperti sekarang, kayanya makin tinggi tingkat semester, maka mata kuliah yang diampu makin susah deh, Astagfirullah. Setelah beberapa minggu yang lalu syok gegara hasil UTS yang-ini-nilai-apa-apaan-si-kesel-banget-sumpah.

Waktu semester 1 sempet ngerasa kaya “Gua harusnya ga ada di sini deh.” yang artinya salah jurusan. Tapi memasuki semester 2 perlahan-lahan mulai ngerasa, “Ya udahlah, udah terlanjur basah, sekalian aja berenang biar jago.” Aneh, tapi setelah dipikir-pikir kalau misalnya ngikutin jurusan yang waktu itu kayanya ga bakal bisa ngikutin juga. So, bersyukur aja udah masuk ke jurusan ini.

Terus menjelang akhir semester gini banyak banget makalah yang minta dikerjain dan baru inget sekarang ini, padahal dikasih udah dari awal semester. Berasa kayanya gua di Kampus ga ngapa-ngapain, bodoh banget. :(

Apa salah diri sendiri ya karena suka menganggap remeh tugas jadi ngerjainnya di minggu-minggu akhir, tapi mau gimana lagi, cara kerja otak lebih bagus kalau udah mepet-mepet deadline. Apalagi kalau tugas kelompok, karena saling mengandalkan kali ya jadi kadang suka males buatnya hehehe :D

Dan ternyata buat makalah pas udah kuliah sama pas SMA beda jauh yaaaa, kuliah ga boleh copy-paste dari google *lagian kalau bisa copy-paste ngapain disuruh buat juga si*. Capek kudu nyari buku yang banyak di perpus buat sumber, abis itu diketik lagi, kata-katanya juga diubah dulu biar ga dibilang plagiat. Kalau ga dapet dari buku suruh cari di jurnal. Eh, pas dikumpulin materi yang kita kerjain sama materi yang dosennya mau beda, mau ngubur diri aja dah bawaannya.

Tapi 1 pertanyaan gua, orang-orang ngapain si hasil makalahnya ditaro Google? Kan bikin males buat ngerjain tugas sendiri, mending copy paste aja. Lagian itu suatu tindakan yang tidak terpuji loh kawan, karena mengajarkan berbuat curang, “Kejahatan ada karena ada kesempatan”, curang kejahatan bukan si? Btw, ini pemikiran gua bener ga si? Engga ya? Ya udah gapapa, namanya juga pemikiran tiap orang beda.

Setelah buat makalah abis itu dipresentasiin depan kelas. Pas duduk di kursi ngomong lancar banget, apal materi. Pas di depan kelas gugup lupa semua materinya. Ngejelasin capek temen kelas nga ngerti, ya gimana mau ngerti ai yang buat aja suka gagal paham sama yang ai tulis. Udah gitu ada yang nanya, pusing mikirin jawaban. Tapi mending kalau ada yang nanya, daripada engga ada yang nanya, krik banget hehehe :D

Udah gitu semenjak bulan puasa masuk kuliahnya seperti biasa, dari pukul 13.15 sampe pukul 18.30 yang berarti harus buka puasa di Kampus. Ini nyebelin banget sih, masa tiap hari buka sama anak kelas, bosen :(

Ada dosen yang baik, kita selesai kuliah pukul 17.10 udah buru-buru balikkan ya biar bisa buka di rumah, tapi apadaya jalan alternatif Cibubur macet banget. Jadinya pas adzan maghrib masih di jalan, akhirnya buka dipinggir jalan minum air putih yang dibawa dari rumah. Kalau kaya gini berasa kaya anak ilang yang ga punya siapa-siapa lagi, sedih.

Terus ini bodohnya ai, bukannya ngerjain tugas malah ngeluh kaya gini di blog, kan bala ya hehehe XD Abis biar blog ada isinya. Niatnya sih waktu itu mau nulis tentang bulan ramadhan gitu di awal puasa, tapi nyatanya sampe sekarang hari ke-9 puasa belum nulis juga, masih bingung sama males kudu ngapain. Entar deh, biar isi blognya ga curhatan orang stress tugas gini hehehe

Buat yang baca, MANGATZ YOK MANGATZ DEMI MASA DEPAN YANG CERAH *ngomong depan kaca*, dadaaaah :)))

Nadiah

Udah malem, mau ngerjain tugas tapi pusing malah nulis beginian.
5

Senin, 01 Mei 2017

Bocah SD dan Kepolosannya

Masa kanak-kanak adalah masa paling polos dalam perkembangan manusia, entah emang beneran polos atau bodoh. Karena, kadang anak-anak itu nerima informasi mentah-mentah dari orang seumuran atau lingkungannya. Dulu, gua termasuk anak yang polos nyerempet bodoh sih sebenernya. Soalnya waktu kecil gua ini orangnya gampang percaya sama orang, yang kebawa sampe sekarang.

Apalagi waktu kecil banyak banget mitos atau apa ya? Semacam omongan anak seumuran yang dipercaya gitu aja, padahal mah kemungkinan nyatanya hanya 0.000001% aja. Terlebih lagi anak perempuan, soalnya emang dari kecil perempuan itu dianugerahi bakat ngegosip. Lewat gosip inilah, hal-hal yang ga jelas gua percayai. Dan semua ini berjalan di masa Sekolah Dasar (SD).

Saat udah sebesar ini, kadang gua suka merenungi masa kecil, “anjir gua dulu bego banget si percaya gitu aja.” Tapi ya mau gimana lagi, temen-temen gua percaya jadi gua juga jadi ikutan percaya kan. Hal-hal paling bodoh yang dulu gua dan temen 1 SD gua percayai adalah:

1. Kalau anak perempuan habis pipis disiramnya ga bersih, terus kena pipis anak laki-laki, anak perempuannya bisa hamil. (Mon maap nih ya)
Ya, ini adalah hal paling bodoh yang gua percaya waktu kelas 2 SD. Dulu, temen sebangku gua itu anak cewek yang hobby banget ngomong. Waktu itu kita lagi bahas apa gitu gua lupa, terus tiba-tiba panggil aja Lili (bukan nama sebenarnya) dia cerita ke gua tentang hal ini dengan wajah yang super duper serius. Parahnya lagi, dia ngasih contohnya juga! Sebagai anak yang gampang percaya, tentu saja gua percaya dengan hal ini. Gimana engga? Muka dan contohnya itu sangat meyakinkan.

Sialnya, beberapa hari setelah denger cerita itu gua kebelet pipis di sekolah. Waktu itu gua inget banget abis upacara hari Senin, selesai upacara toilet rame banget. Kelar pipis gua buru-buru gitu soalnya udah banyak yang ngatri.

Tapi, setelah di kelas gua kepikiran sama cerita si lili. Akhirnya gua balik lagi buat nyiram yang bersih. Eh, pas di toilet ada anak laki-laki yang keluar dari tempat yang gua pake tadi, karena emang sd gua toilet laki-laki sama perempuan nyatu (yang penting waktu gua sd anak-anaknya belum ngerti hal-hal semacam ‘itu’ jadi toilet ga dipisah pun ga ada masalah).

Ngeliat orang itu keluar hati gua remuk seketika. “AKU GA SIAP HAMIL YA ALLAH” itu satu-satunya yang ada dipikiran. Sumpah, itu tuh takut banget, bahkan setiap gua lagi ngapain aja sampe kepikiran. Mana anak kelas 2 SD ga tau gimana proses orang bisa hamil, betapa tertekannya gua waktu itu. Setelah beberapa bulan dan gua masih baik-baik aja tentu gua sangat bersyukur, ada bahagia yang datang bertubi-tubi. Dan gua jadi kesel sama si Lili.

2. Ujan saat panas-panas itu berarti ujan orang meninggal.
Anak kecil mana yang ga suka main ujan-ujanan? Hampir semua anak kecil suka main ujan-ujanan, walaupun abis itu langsung dipakein minyak kayu putih sebadan-badan. Tapi, kesukaan gua sama hujan seketika hilang setelah tau ada ujan orang meninggal.

Waktu itu gua lagi main terus tiba-tiba ujan, pas ujan ada orang yang bilang “Hati-hati loh, panas-panas gini kalau misalnya ada ujan berarti itu ujan orang meninggal.” Tanpa pikir panjang, anak-anak yang tadinya lagi main ujan-ujanan langsung minggir karena takut. Terus ga ada yang berani ujan-ujanan lagi, pas reda langsung pada balik terus mandi. Dan sampe sekarang mitos ini masih aja ada, tapi kali ini gua lebih pinter dengan tidak mempercayainya.

3. Kalau habis nunjuk kuburan harus langsung gigit jari kalau engga nanti diikutin.
Pas udah kelas 4 atau 5 gitu, gua mau main sama temen gua ada beberapa orang. Kita ngelewatin kuburan, gua yang tau di situ ada kuburan niatnya mau sok dengan pamer ke temen kalau gua berani. Padahal kalau dipikir-pikir sekarang nunjukin kuburan ga ada unsur pamernya sama sekali.

Pas gua lagi nunjuk, temen gua ada yang bilang “Nad, langsung gigit jari kalau engga nanti ada yang ngikutin loh.” Niat awal yang sok berani langsung menciut, otomatis gua langsung gigit jari, dengan keadaan yang pucet. Dan gara-gara ini bukannya dilihat keren malah jadinnya cupu. Tapi hal ini gua percaya sampe rada gede si, soalnya gua penakut anaknya.~

4. Kalau palanya habis kejedot sama orang, harus dijedotin lagi kalau engga nanti anaknya kembar siam.
Ya, ini juga ga kalah bodohnya dengan yang lain. Jadi dulu tiap Sekolah kalau ada orang kejedot harus jedotan lagi karena ga mau punya anak kembar siam. Kalau sehari kejedot 4 kali, jadi bisa 8 kali karena harus diulang lagi buat menghilangkan kepercayaan anak kembar siam ini.

Gimana, waktu SD saya sebodoh itu kan? Sebenernya masih banyak lagi hal-hal bodoh yang jadi trending di sekolah, tapi kayanya cukup segini aja udah malu deh. Kira-kira kalau anak SD zaman sekarang ada ga ya hal-hal semacam ini? Palingan juga yang masih ada itu Mr. Gepeng yang ada di toilet, soalnya ini cerita hampir di semua sekolah.

Kadang suka senyum-senyum kalau ngedenger anak SD ngomongin hal semacam ini, pasti mereka bakal nyesel percaya gitu aja kaya gua gini. Tapi mau gimana, namanya juga proses interaksi sama yang lain, pasti bakal terjadi. Apa ada yang masa SD-nya kaya gua gini? Kalau ada, kita toss dulu sini.
51

Kamis, 13 April 2017

Hujaaaaaaan, Siapa Takut?

            Dari hari Senin kemarin cuaca lagi bener-bener ga bersahabat banget sama kehidupan, yang siangnya-panas-banget-buseng-dah terus tiba-tiba sorenya jadi ujan deres banget.
Mungkin salah satu orang yang ga bersahabat banget sama cuaca ini adalah gua. Ya karena gua itu kuliah siang yang baru berangkat jam 12 dimana cuaca lagi panas-panasnya udah gitu macet pula, dan baru balik jam 6-set 7 sore yang dimana itu lagi ujan deres banget. Saat gua nulis ini juga sebenernya lagi ujan deres banget, tapi gapapa sih udah malem, lumayan tidur jadi adem.
            Sebenernya gua nulis ujan diblog ini juga lumayan sering, abis tiap ujan ada aja ceritanya dan menurut gua menarik. Mungkin sisi positif dari ujan buat blog ini adalah bikin gua jadi mikir dan lebih kreatif -padahal si engga juga- tapi ya emang gimana ada aja ceritanya, dan gua selalu bingung mau cerita kesiapa. Cukup, gua dibilang semua cerita gua ga berfaedah sama temen kampus dan ya udah gapapa, mending di tulis di blog aja biar sekalian ga ada faedahnya.
            Waktu Senin kemarin pas gua balik kuliah udah ujan deres banget, sampe-sampe gua ga dibolehin balik dulu sama umi soalnya di daerah rumah ujannya bawa temen, yaitu angin dan petir yang kenceng. Ya udah gua nunggu sampe reda, selesai terus akhirnya gua balik.
            Tapi ini belum selesai, saat gua di Cibubur gua mau ngebalap sepasang kekasih yang lagi boncengan. Ya, ga masalah si sebenernya buat kehidupan gua. Tapi ada 1 yang bikin perhatian gua tertuju ke pasangan itu.
            Dari belakang keliatan si cewek ngerokok tuh, ya gapapa juga sih hak dia. Pas gua persis banget disampingnya, si cewek itu kaya megangin rokok itu ke si cowok terus diisep (Ya Allah ini ngebahasainnya gimana ya biar ga ambigu) pokoknnya gitulah adegannya. Itu maksudnya apa ya? Biar irit gitu 1 rokok berdua? Terus tampang pasangan ini adalah emo, Ya Allah hujan-hujan liat ginian ga asik amat sih :((
Cowo: “Yank, kamu masih punya rokok ga? Sebat dulu la, asem ni mulut.”
Cewe: “Ga ada bang sisa 1 doang, ini juga udah dinyalain.”
Cowo: “Ya udala gapapa, bagi dong, ntar di warung depan kita beli 1 pabrik ya biar mati keracunan asep.”
Cewe: “Aaaaaa so sweet, racuni aku bang racuni.”
            Apa kira-kira gitu dialognya? Entahlah, gua juga ga dengerin percakapan mereka dan ga mau denger juga. Boh ya kalau ujan-ujan kedinginan minum wedang jahe kek, jangan ngerokok dijalan apalagi pas ujan. Btw, ini kan ujan, kok rokoknya nyala ya? Amazing!
            Hal yang gua suka saat ujan itu pas ada becekan terus kita ngebut biar airnya nyebar kemana-mana, berasa pembalap kelas dunia! -Ini juga ga selamanya gua lakuin kalau ujan, gua bakal ngelakuin hal ini kalau emang udah siap ujan-ujanan aja.- Tapi kalau misalnya ada yang kaya gitu dan airnya kena gua, gua bakal ngedumel sampe puas.
            Lagian sebel aja, udah berusaha supaya sepatu ga basah kan udah jalan pas dibecekan pelan-pelan terus tiba-tiba ada yang ngebalap ngebut gitu, airnya nyipret kemana-mana, pengen disundul aja dari belakang biar nyungsruk. Apalagi kalau misalnya depan pasar dan kecipretan air pasar, bau, kotor, iyuh banget dah.
            Sebenernya ngendarain motor pas lagi ujan juga enak, jalanan kosong, bebas mau ngebut. Gua kalau lagi ngebut itu serasa lagi di sirkuit balap dengan helm yang dipake ngeluarin proyeksi-proyeksi yang bisa disentuh, keren abis.

Yang ga enak itu pas ujan terus gagal move on, jadi inget mantan deh, emang enak. Selain itu juga kalau misalnya ujan dateng tanpa ada pertanda tiba-tiba deres aja, kan jadi panik sendiri. Kudu minggir dulu, pake jas ujan, ganti sepatu, naro barang penting di jok biar ga rusak, atau yg lain. Intinya sih semua lebih enak kalau ada tanda-tandanya karena biar bisa prepare aja, semua yang mendadak itu kadang preparnya kurang pas jadi ndak ena. Oke, sekian dan terima gaji! *anti klimaks mode on*
12

Jumat, 24 Maret 2017

Berita Oh Berita

Waktu tahun baru kemaren gua punya resolusi mau rajin ngeblog minimal 1 tulisan perminggu, tapi seiring berjalannya waktu, apaan boro-boro 1 tulisan 1 minggu, 1 tulisan sebulan aja udah syukur. Sebenernya gua ga sibuk-sibuk amat kalau dibandingin sama Pak Jokowi, iyalah kerjaan gua ga berfaedah semua. Tapi ada aja alesan buat ga ngeblog, mungkin kalau blog ini orang dia udah ngambek kali sama gua karena didatengin sebulan sekali.
            Alasan lain karena ga ngeblog ini adalah mentok, ga tau apa yang harus diceritain atau dibagi. Rasanya hambar, ga ada kegiatan menarik yang bisa gua lakukan. Kalau misalnya mau marah-marah kasian sama yang baca, mendingan liat orang marah-marah di twitter aja seru,  twitwar-twitwar gitu. Mau gegalauan ngebahas cinta yang tak kunjung datang, halah ketek cinta-cintaan mah apaan!
            Nah, udah hampir seminggu belakangan ini di Indonesia ada aja berita-berita yang diluar pikiran orang normal. Mulai dari pedopil, ojek online vs angkutan umum, bunuh diri live di facebook, atau apalah masih banyak lagi, hanya 3 berita itulah yang paling mencuri perhatian gua.
            Mengenai orang-orang pedopil itu gua ga habis pikir kenapa mereka bisa ‘sejahat’ itu sama anak kecil. Seharusnya anak kecil itu kan disayang –dengan takaran sayang yang berbeda kaya ke pasangan-, dijaga bukan dirusak kaya gitu. Jalan hidup mereka tuh masih panjang banget, terus kalau misalnya anak itu jadi ada trauma gimana? YA PASTI DIA TRAUMALAH, ITU BELUM PANTES UNTUK DIA TAU.
Gua pernah baca di twitter ada orang yang posting Screen Shoot grup pedopil di facebook, geli sendiri gua bacanya. Mereka ngebahasain anak kecil itu ‘loli’, selama baca pengen gua datengin orang yang nulis terus pengen gua tabok sampe mental ke penjara kaya dikartun spongebob. Loli loli jijique sekali w bacanya, makan lolipop aja sono enak! Enyahlah kalian dari muka bumi!
Terus berita yang mencuri perhatian lagi adalah ojek online vs angkutan umum. Sumpah ini gua super duper sebel banget sama angkutan umum yang demo-demo. Gua tinggal di daerah kabupaten Bogor yang seluruh angkotnya pas hari Selasa sama Rabu ga beroperasi karena demo. Banyak banget orang yang jalan dipinggir jalan gitu karena ga ada angkutan sama sekali, bahkan waktu itu adek gua yang masih SMP pulang sekolah sampe ngebm sama truck gara-gara ga ada angkot.
Tenang aja si, dua-duanya punya peminat masing-masing. Kalau urusan tarikan yang sepi juga sama, ojek online juga harus nungguin order dulu baru bisa jalan, ga tiap saat dapet terus. Driver ojek online itu udah banyak banget sedangkan yang ngorder juga sedikit, jadi sesama driver aja udah saingan buat dapetin order, ditambah supir angkot yang demo-demo gitu, nyusahin tau ga sih. Udah gitu emang ojek online sekali narik dapet bayaran yang gede? Engga, soalnya kebanyakan orang itu pake kode promo, malah ada yang ga bayar sama sekali.
Kalian supir angkot, gimana mau dipilih kalau kerjaannya ngetem mulu? Udah gitu banyak supir tembakan yang bawa angkot ugal-ugalan, diprotes dikit marah-marah, suka denger lagu dangdut koplo dengan volume diatas rata-rata bahkan sampe kedengeran keluar kalau lewat. Itu semua ganggu ya! Sikap kalian yang bikin orang males naik angkot.
Terus kalian minta ojek online dihapuskan? Tau ga sih kalau diojek online itu drivernya juga punya keluarga, sama kaya bapak-bapak yang minta ojek online dihapuskan. Terus mereka driver yang banyak itu kalau diberhentikan mau kerja dimana? Makin banyak pengangguran lagi. Udah gitu banyak driver ojek online yang narik buat bayar kuliahnya. Gua kuliah dan ada beberapa temen yang jadi driver ojek online, kan bagus mereka mau meringankan beban orang tuanya. Kalau ojek online dihapus terus mereka ga bisa bayar kuliah, bapak-bapak yang demo mau ngebayarin?
Apa susahnya sih hidup berbarengan tanpa mengusik yang lain? Rejeki udah ada yang ngatur. Ga usah lagilah ada demo, nyusahin. Nyusahin masyarakat, nyusahin pemerintah, nyusahin kalian juga, mending narik dapet duit.
Dan ini berita terakhir yang paling mencuri perhatian, bunuh diri terus live di facebook. Sebenernya gua ga terlalu ngikutin tapi kok bisa gitu kepikiran buat live, dilihat sama orang lain. Entahlah, apa yang dipikirin sama bapak ini, tapi yang pasti ini ga baik banget. Banyak temen gua di grup yang nanya, “Udah ada yang nonton orang bunuh diri live di facebook?” Tiap kali ada yang nanya ini gua selalu jawab, “belum ga penting.” Apa faedahnya gitu? ga habis pikir dah. -___-

Tulisan gua kali ini kenapa jadi sotoy banget gini, kalau misalnya ada yang ga sesuai sama opini kalian mon maap ya. Namanya juga opini orang, pasti beda-beda. Ini bener-bener yang gua rasain pas denger berita itu, kesel aja tiap ada berita tuh yang buruk-buruk terus. Makasih udah mau baca opini ini sampe bawah, bye. Peace, love n gaul wqwqwq.
10

Minggu, 12 Februari 2017

Aib dan Blog

            Udah beberapa hari ini ujan terus dari pagi sampe sore, redanya sebentar ujannya lama, bikin orang males ngapa-ngapain. Untungnya dicuaca yang kaya gini gua masih libur kuliah, jadi masih bisa manja-manjaan sama kasur dan bantal guling tercintah. Tapi karena keseringan di rumah dan ga ngapa-ngapain otak jadi buntu, susah buat mikir.
            Kalau lagi ujan kadang mau galau kaya orang-orang gitu, nyajak bawa-bawa tema hujan, tapi apa daya otak ga mampu. Lagian juga bingung mau galauin apaan? Kayanya gua terlalu enjoy sama hidup deh, sampe lupa mau galauin apa. Atau jangan-jangan pura-pura enjoy? Ya, kadang gitu sih, tapi kebanyakan enjoy aslinya.
            Yang bikin gua galau adalah beberapa hari yang lalu gua ke kampus buat ngisi KRS. Bukan, bukan ngisi KRS yang bikin galau. Tapi perkataan temen yang ngena banget. Jadi, waktu itu selesai ngisi KRS gua ga langsung pulang, melainkan mampir dulu ke rumah temen. Alesannya tidak lain dan tidak bukan karena laper tapi ga bawa duit banyak, kebetulan rumah doi juga ber-wifi, ntap soul.
            Pokoknya lagi bahas apa gitu kita ber-4, tiba-tiba muncul percakapan gini:
“Iya, iya gua baca diblog lu nad haha”
“Lah lu baca blognya si Nadia?”
“Iyaaa, buat bahan nge-bully dia, banyak tuh diblog aibnya.”
“Si tai.”
“Ngapain lu baca blognya? Ga berefaedah bege.”
“SI ANJER KALAU MAU YANG BERFAEDAH BACA AJA NOH DETIK DOT KOM! TAEK” Tapi sayang ini ga gua omongin hanya saja diucapkan dalam hati, gua masih pengen punya temen soalnya, kuliah masih lama, masa baru semester 2 udah ga punya temen :((
            Ya Allah itu kesabaran aku diuji banget, mau marah rasanya. Tapi emang iya sih ini blog ga ada faedahnya, tapi ya emang yang punyanya aja begini, kalau orangnya macem gua gini blognya isi rumus kalkulus ketauan  banget pasti gua copy-paste dari blog orang. Ah, sial, kesel.
            Kadang suka bingung sama temen real life yang tau aslinya kita kaya gimana, baca blog cuma buat bahan lucu-lucuan aja. Padahal ga tau, gua bikin postingan ga penting nan ga berfaedah gini kudu menghabiskan waktu beberapa jam depan laptop. Padahal gaya gua nulis diblog sama kehidupan asli sama aja, sama-sama ga jelas. Ga yang nulis pas galau dan mendayu-dayu aja, masih aja diledekin.
            Apalagi waktu SMA, blog itu sangat aneh buat temen sekelas. Bahkan sampe-sampe cerpen gagal yang judulnya BersamaRaya dibacain sama temen di kelas dengan suara lantang dan yang lain pada dengerin saat pelajaran Bahasa Indonesia dengan posisi guru Bahasa Indonesia yang ikut ngedengerin cerita itu juga.
            Yang gua rasain waktu itu adalah jijik denger cerita yang gua buat, sok romantis banget najis kaya sinetron, pokoknya ga banget deh. Pengen kabur aja dari kelas, tapi takut diomelin guru, jadi cuma bisa tutup kuping dan kudu tahan malu. Tiap kalimat yang dibacain gua berusaha menutup muka dan kuping dengan saat yang bersamaan. Masalahnya Bahasa Indonesia gua acak-acakan banget di situ, ntar guru gua jadi merasa iba lagi.
            Pas selesai dibacain guru bilang, “Bagus kok, lanjutin aja.” dengan senyum ala emak-emak yang nasehatin anaknya dan tatapan ledekan dari anak kelas. Malu banget asli! Kan ketauan kalau gua menye-menye, tapi ada rasa senengnya sih, seengganya mereka tau sama tulisan ga jelas di sini.
             Tapi ga semuanya menyangkut orang-orang diblog ini ngeselin, banyak banget hal yang bikin senengnya juga. Sederhana ditanya “Ka, kok udah jarang apdet tulisan lagi sih?” sama om dan tante yang sering baca tiap ada post-an terbaru. Masih orang deket sih yang nanyain, tapi kalau ditanya gitu seneng banget, berasa ada yang nungguin. *padahal ga nunggu-nungguin amat*
            Atau misalnya kemarin selesai maghrib, gua kadang suka minjem hp orang tua buat liat tampilan blog gua kalau di hp orang lain kaya gimana sih, bagus atau engga? Abis itu udah. Nah, semalem gua abis buka blog ini di hp umi, ngeliat tampilannya ga aneh, ya udah langsung dikeluarin tanpa close tab terlebih dahulu.
            Ga lama kemudia umi buka hp-nya terus buka Internet, yang otomatis langsung ke buka blog ini. Sebenernya gua rada malu kalau misalnya ada orang yang gua kenal baca blog ini, apalagi kalau orang tua sendiri. Maka dari itu gua mau minjem lagi hp-nya buat menghilangkan blog nista ini dari hp umi. Tapi malah diomelin, ya udah ga jadi :((
            Selama umi baca gua pura-pura cuek aja, padahal mah dalam hati deg-degan banget. Awalnya, umi senyum-senyum ngebaca tulisan ini, otomatis gua seneng kan ya. Eh, lama-lama berkaca-kaca, itu juga gua ga sadar, kalau adek gua ga ngomong "Mi, lebay amat nangis nangis baca tulisan kakak doang, aku aja biasa aja." Tapi umi ga jawab, masih lanjut baca.
            Sebenernya gua bingung, umi baca blog ini nangis kenapa ya? Pan di sini mah ga ada bagian yang sedih-sedih, yang bikin kesel banyak. Atau jangan-jangan umi sedih karena malu ya anaknya gini amat, "Apa sih ini anak gua alay banget, besok coret dari kartu keluarga ah." Kalau bener kaya gitu, gua nangis sih. Sampai umi selesai baca gua ga berani nanya umi sedih kenapa, malu dah sumpah! Biar aja jadi misteri.
            Beberapa ada yang nge-pc dan bilang bagus. Rasanya tau ga sih kaya gimana? Berasa pengen meledak lagi sangking bahagianya. Mungkin bagi para blogger di luar sana yang udah sering tulisannya dibilang bagus baca ini kaya, “Apa sih norak banget nih orang, jijik.” Tapi buat gua penulis asal-asalan ini,  hal semacam itu yang musti diabadikan.
            Intinya sih bahagia bangeeeeet... Kenal orang-orang dari blog ini juga seru-seru, mereka punya pemikiran ‘liar’ yang ditulis diblognya, tapi tolong liar di sini bukan merajuk ke hal mesum ya! Sempet kepikiran, kenapa ga dari dulu ya nyemplung ke dunia ini, ya meski nyemplungnya masih cetek.
            Buat temen-temen yang ngeledekin, ayo sini maju satu-satu kita suwit! Yang kalah jajanin Mcflurry MC* ya..
41