Besar, Kuat dan Pantang Menyerah Seperti Gajah

Kamis, 07 Februari 2019

APA YANG SALAH DENGAN CEWEK TINGGI?


Gua cewe dengan tinggi 174 cm, ya cukup di atas rata-rata kalau dibandingin dengan cewe lain atau bahkan dengan laki-laki juga. Tapi menurut gua tinggi segini masih cukup normal dikalangan warga Indonesia, ga yang sampe tinggi banget gitu kek monster. Gua punya satu pertanyaan dalam hidup:
APA YANG SALAH DENGAN CEWEK TINGGI?
            Ini yang selalu menjadi pertanyaan gua selama ini, hampir bosen setiap ketemu orang ditanyain kenapa bisa tinggi, terus dengan garingnya mereka jawab sendiri, “kebanyakan makan galah ya hehehe” kalau udah gini tanggapan gua cuma nyengir, sambil berkata dalam hati ya lucu sekali loh kalian.
            Pertanyaan lain yang sering gua dapatkan kalau ketemu orang baru sampai membuat diri ini bosen untuk menjawabnya adalah:
Orang baru    : Tinggi banget, pasti orang tuanya tinggi ya?
Gua                  : Biasa aja.
Orang baru    : Ayahnya tinggi ya?
Gua                  : Engga
Orang baru    : Ibunya berati yang tinggi?
Gua                  : Engga, pendek malah.
Orang baru    : Terus siapa yang tinggi?
Gua                  : Ga tau hehehhe
Kekeselan gua ga sampe disitu, ada aja orang yang bilang “Nad, bagi dong gua tingginya” ingin rasanya ku ber-hmmmmm 10 jam bersama Nisya Syaban. Kesel anjir. Kadang kalau lagi niat gua pasti jawab, “Kalau bisa mah gua bagiin nih ke orang-orang 5cm”, kalau lg ga niat senyum kecut sudah cukup menjawab.
            Gua juga penasaran dengan jawaban kenapa gua bisa tinggi, sampai akhirnya waktu TK atau SD gitu, gua nanya ke orang tua kenapa bisa tinggi gini, terus dengan entengnya umi cerita, “Kan katanya orang yang lagi hamil ga boleh ngomong sembarangan atau ngetawain sesuatukan karena ntar malah berbalik ke kandungannya gitu. Nah, waktu umi hamil kamu, waktu itu umi masih kerja di daerah kota terus tiap hari ngelewatin Stasiun Tanah Abang. Namanya juga stasiun kan pasti banyak yang jualan tuh pake terpal di atasnya, waktu pas umi pulang ada cewe bule tinggi lewat, dia jalan-jalan aja ga liat dulu terus pas dia jalan palanya nyangkut di terpal tapi badannya udah jalan ke depan, jadi palanya nyangkut. Terus ga sengaja umi ketawa, ya jadilah kamu kaya gitu.” Nadiah kecil sungguh sangat polos dan percaya gitu aja dengan cerita itu.
            Sampai rada gedean dikit dan otak sudah mulai terbentuk, gua sadar ternyata embah dan om gua tinggi juga. Nah, gua nanya lagi ke umi pas udah gede, “Mi, waktu umi hamil aku, bule yang umi ketawain cantik apa engga?” terus dijawab, “Cantik sih dia.” Alhamdulillah ada harapan jadi cakep.
            Dengan tinggi ini gua selalu jadi anak yang paling tinggi di kelas dari TK sampai sekarang kuliah. Waktu sekolah dulu gua selalu ada di baris paling belakang, melihat segalanya dari kejauhan. Pas SD gua pengen banget ada di baris depan, biar bisa liat apa-apa tuh enak, apalagi kalau baris upacara tuh enakan di depan, di depan mah damai ga pernah diomelin, barisnya juga ga padet-padetan, coba dibelakang mah tiap anak nempel karena ga muat. Mana dulu SD duduknya di belakang terus, banyak nyamuknya :(
            Pas SMP gua mulai berdamai dengan keadaan, gua udah mulai sadar diri dan selalu mencari tempat di belakang. Pas SMA gua malah bersyukur dengan ketinggian ini, karena baris di belakang tuh enak. Bisa berdiri leyeh-leyeh, ngobrol dikit-dikit, dan hal buruk lainnya. Pernah di kelas gua duduk di depan, paling depan, pasti nih tiap guru nulis di papan tulis ada aja kampret-kampret yang manggil “Nad, pala” kalau gini gua otomatis nundukin pala, kadang sampe pala gua nempel banget di meja kaya anak ga niat belajar. Waktu itu pernah lagi sangking keselnya gua bilang, “Siapa suruh pendek duduk di belakang” biadab banget Nadiah, mulutnya minta ditabok.
Posisi duduk andalan kalau udah diteriakin :(

            Selain itu, gua juga udah beberapa kali dibilangin kalau lagi naik motor, “gedean orangnya ya daripada motornya”. Asli, ini bikin ga pede. Ya gua juga maunya naik HARLEY DAVIDSON anjir biar mantep, gedean motornya daripada gua, tapi penyimpanan duit gua ga segede itu. Astagfirullah, ngegas banget kek lagi trek-trekan.
Minder banget kalau udah dibilang kaya gini :(

            Karena tinggi ini juga gua sadar akan sesuatu. “COWO BUKAN HANYA MINDER DENGAN CEWE BERPENDIDIKAN TINGGI SAJA, TAPI JUGA DENGAN CEWE YANG TINGGINYA DI ATAS TINGGI DIA” Di capslock karena ini cukup hadeuh napadaaaah hhhhh~
            Gua udah beberapa kali denger cowo yang bilang, “Tinggi banget ya, jadi minder jalan samping-sampingan” Ya kenapa gitu loh? Apa karena di masyarakat luas, cowo dan cewe yang berpasangan harus tinggian cowo-nya. Temen gua juga bilang, “Nad, nanti lu kalau nyari pasangan susah deh keknya, soalnya lu ketinggian” gua berpikir, “Gua berpasangan sama tiang aja kali ya” atau ga “Gua tinggi, pasangan gua tinggi, ntar kalau nikah anaknya galah kali ya”. Ga ada korelasinya gitu loh.
            Udahlah, capek saya menulis ini penuh emosi, udahan dulu. Bye!


Keluhanku yang lain, padahal sangat ingin coba :(
10

Sabtu, 24 November 2018

I LOVE MY BODY AND YOU SHOULD TOO


“Udah item, gendut lagi, jelek banget si nga ada yang bisa dibanggain!”
“Cantik banget sih itu cewek, mulus, tinggi, badanya bagus, rambutnya badai, kulitnya putih. Gila sempurna!”
Kata-kata ini sering banget gua denger, entah yang bilang temen gua atau orang yang ga tau siapa tapi suara itu beneran nyata gua denger. Kata-kata kaya gini tuh beneran racun banget!
     Secara ga sadar, kata-kata ini masuk ke dalam pikiran gua dan merubah sudut pandang gua tentang arti “cantik”. Dulu waktu masih SMP gua jerawatan banget semuka, gua juga bingung kenapa gua udah mulai jerawatan di saat temen-temen gua mukanya masih pada mulus. Dan yaps, rasa tidak percaya diri muncul.
       Gua ga berani natap mata lawan bicara, terlebih lagi kalau orang ini ga deket-deket banget sama gua. Keinginan gua cuma 1 waktu itu, pengen nga ada jerawat satupun, karena gua beranggapan kalau gua ga jerawatan gua pasti cantik kaya orang-orang di tv. Semua cara udah gua coba mau yang herbal ataupun facial di salon, bahkan semua sabun pencuci muka udah gua coba dan nyata ga berhasil. Karena udah capek melawan jerawat-jerawat manja ini akhirnya gua udah ga terlalu ngurusin lagi.
      Sampai masuk SMA, lambat laun jerawat ini mulai hilang, tapi belum bisa seneng dulu, karena jerawat ini meninggalkan bekas hitam. Saat itu gua pake minyak zaitun di jadiin masker buat tidur dan Alhamdulillah bekas jerawat itu hilang. Setelah jerawat-jerawat itu hilang, apa gua ngerasa cantik? Tetep ngga. Sedih emang. Tapi gua berpikir positif, karena saat itu temen SMA gua baru mulai jerawatan sedangkan gua sudah melewati fase itu.
     Waktu SMA gua pernah denger temen kelas ngobrol dengan sangat antusias, suaranya kenceng banget bilang, “Enak ya jadi si Mimin (nama samaran). Mukanya cantik, putih, badannya bagus, ramah juga, cowo, uang, semuanya nyamperin. Setengah masalah idupnya selesai!” lalu dia ketawa-ketawa. Bangsad, gua yang denger kesel banget, lalu apa kabar gua yang kaga cantik dan dekil ini anjir? Setengah masalah idup si cewek cantik tadi dikasih ke gua? BANGKE!
         Masalah hidup gua dan badan gua ga berenti sampe di situ aja. Setelah lulus SMA berat badan gua yang awalnya normal, terus gegara liburan kebanyakan makan jadi membesar dan semakin bertambah besar sampai sekarang. Sampai gua menulis tulisan ini.
        Terlebih lagi beberapa bulan yang lalu gua ketemu tetangga yang udah lama ga ketemu, dia menyapa dengan entengnya, “Ini Nadiah yang dulu tinggi itu kan ya? Sekarang udah mendingan ya”. Wait, MENDINGAN, MENDINGAN, MENDINGAN. MAKSUDNYA APA BGST? Basa-basi tidak bermutu, SAMPAH!
          Dari sinilah gua dapat mengambil kesimpulan, manusia tuh beneran ga ada puasnya ya. Dulu pengen ga ada jerawat, pas udah ga ada jerawat belum puas juga. malah pengen kurus, kurus belum, pengen cantik, cantik belum udah pengen punya uang. Halah, hidup ini terlalu banyak mau.
     Dari cerita di atas udah jelas kan apa yang akan gua bahas? Yaps, BODY POSITIVITY. Zaman sekarang buanyak banget para influencer yang mendukung gerakan ini dan tentunya gua juga akan mendukung. Udah cukup banyak cewek yang berusaha mati-matian buat mengikuti kriteria cantik orang lain dengan menghalalkan segala cara. Diet ketat, sampai lupa sebenernya tubuh memang butuh asupan-asupan makanan. Olahraga terus, sampai lupa tubuh juga butuh istirahat. Apalagi sampai ada yang ke dokter buat merubah bentuk tubuh.
       Buat apaaaa? Inget ya! Standar ideal atau lebih spesifiknya standar kecantikan seseorang itu berbeda-beda. Ada orang yang beranggapan “Orang kurus bakal lebih cantik” atau “Kurus apaan ga bagus, bagusan juga berisi, lebih enak diliat”. Harus diingat, semua yang ada di diri manusia itu unik, apa yang ada didiri kita itu unik, baik fisik ataupun sikap. Kamulah yang megang kendali diri kamu, kamu cantik mau bagaimanapun diri kamu, kamu selalu menarik, tidak ada yang bisa menyamai, kamu selalu hebat!
       Parahnya, secara ga sadar yang bikin kita berasumsi bahwa cantik itu harus langsing, tinggi, putih itu tv. Coba kita lihat, iklan-iklan di tv menunjukan cewe-cewe cantik yang langsing, mulus, putih, rambutnya bagus, bahkan sampe-sampe ya kalau ada semut yang lewat di kulitnya juga bakal kepeleset lagi sangking licinnya. Akhirnya citra ideal tadi masuk ke dalam pikiran dan membuat kita berpikir kalo cantik ya kaya gitu. Kalau ga kaya gitu ya berati kamu AUTO JELEK.
         Terus kalau udah kaya gini kita harus apa? Samperin orang-orang yang bikin iklan di tv terus suruh tanggung jawab karena iklannya kita jadi ga pede? Ya jangan gitu dong bosQ, kalian terlalu lemah. Di sinilah BODY POSITIVITY berguna! Body positivity itu kamu bisa menghargai tubuh kamu yang berubah secara alamiah tanpa perlu melakukan perubahan apa pun untuk membuatnya terlihat lebih cantik dan sempurna. Kamu tetap merasa nyaman, bagaimanapun bentuk dan ukuran tubuh kamu.
     Gimana? Mudah atau sulit menerima tubuh sendiri tanpa ada tuntutan-tuntutan untuk merubahnya? Tapi, sebenernya menurut gua, perubahan ga buruk juga. Selama, perubahan itu masih tahap normal dan ya emang tujuan kamu untuk semakin mencintai bukan karena ga pede.
        Tujuan gua nulis ini bukan, “Weh kita kan udah terima tubuh kita ngapain  berubah, suka-suka dong gua mau makan apa, mau ngapain juga” bukan itu maksudnya. Cintai diri kamu bagaimanapun bentuknya, rawat tubuh kamu, jangan melakukan hal-hal yang bikin tubuh kamu sakit nantinya.
            Satu lagi. Buat kalian jangan pernah mengomentari penampilan seseorang walaupun itu sudah yang paling halus, kalian ga tau ucapan itu berdampak apa bagi dirinya atau memang yang kalian katakan itu memang sesuatu yang sangat membuatnya stress. Stop, berkata buruk tentang penampilan seseorang. Hormati sesama!
            Pokoknya buat para manusia di dunia ini terlebih lagi perempuan, kamu sangat istimewa dengan bagaimana diri kamu. Kamu selalu menawan. Perbedaan warna kulit, bentuk badan, bentuk bibir, ukuran tubuh, semuanya hebat! Cintai diri sendiri! Luvvvv!
              Oh iya, mau ngasih tips juga dan ini sering gua lakukan. Kalau kalian lagi ga pede coba ngaca full body terus liat dari muka sampe kaki sambil bilang "Gila gua cakep banget sih, keren, suka banget si yaAllah" Ya walaupun emang sedikit narsis dan egois tapi membantu kok. Salam!


Note: Maap ya ga konsisten, awalnya pake gua-gua tapi akhirnya pakenya kamu-kamu :((((
2

Selasa, 14 Agustus 2018

S. E. N. D. I. R. I. A. N.


Hari ini gua lagi di kampus, sendirian. Sekarang tanggal 14 Agustus 2018 kuliah masih libur sampai 2 minggu ke depan, kemarin baru aja KRS-an tapi itu ga penting buat kalian tau. Walaupun kuliah masih libur tapi kampus masih rame ada yang semester pendek, ikut kegiatan komunitas, ada juga yang bosen di rumah terus ke kampus ga tau ngapain padahal.
Terus kenapa gua ada di kampus sendirian dan malah nulis ini buat menuhin blog? Jadi, gua mau ke lab psikologi hari ini, tapi tadi pas ke lab eh labnya kosong, gelap banget. Pengen tetep di lab aja tapi nga berani uji nyali, ya udah gua keluar deh. Pas udah di luar baru baca chat dosen yang gua chat 30 menit sebelumnya, katanya hari ini lab emang kosong.
Karena gua bingung mau ke mana akhirnya langkah ini berlabuh di perpustakaan. Gua duduk di barisan paling pinggir, sebelah gua ada mba-mba lagi nyelesain skripsi, ngetiknya cepet banget padahal dia lagi ngetik skripsi. Gua yang ngetik hal ga penting ini aja ngetiknya masih lama karena mikir dulu, kenapa gua mikir ya padahal hasilnya hanya sampah seperti ini. Huft. Lalu pas lagi ngetik kaya gini hp mbanya bunyi, ringtone telpon masuknya lagu dangdut tapi nga tau lagu apa.
Pinggir mbanya ada mas-mas lagi ngetik-ngetik juga tapi nga tau ngetik apa, lagian juga gua nga mau tau dia ngetik apa tapi gua berasumsi dia ngegarap skripsi juga. Kenapa gua nga langsung balik ya tiduran di rumah? Ya karena tadi gua dapet duit dari umi, terus kalau tiba-tiba balik padahal belum satu jam nga enak ntar umi ngiranya gua boong biar dikasih duit doang, aku orangnya nga gitu kok mi.
Lanjut lagi deh mumpung lagi bahas perkuliahan, gua lagi bingung tentang KRS-an deh. Jadi kemarin gua KRS-an kan ya, masa gua cuma 15 SKS dari 24 SKS pengen ambil matkul semester depan tapi nga dibolehin, atuh sayang kan ya 9 SKS kosong -__- Kalau seperti ini mana bisa ku lulus cepatlah :(
Terus untuk semester depan gua kuliah cuma 2 hari doang. Gimana ya gua bosen atuhlah di rumah mulu, kira-kira yang enak selain leha-leha menikmati hidup gimana ya? Lagian juga ya kalau misalnya gua kuliah cuma 2 hari dalam seminggu nanti uang harian gua berkurang, kan uangnya masih dikasih perhari. Sedih:(
Beberapa hari sebelum KRS-an nilai udah di buka tuh, terus hasilnya nilai gua turun. Ini gua bingung dah, ini IPS apa prosotan si bentuknya gini banget? Kali-kali naik mulu kek ya kaya prosotan di balik, atau apa kek yang tinggi terus.
Nulis apalagi ya bingung nih, masa diudahin aja baru dapet 1 halaman Word, ga berbakat amat si nulis panjang. Ya udah deh gitu aja, cukup sampai di sini, ini ku akhiri. Bye!

1

Jumat, 26 Januari 2018

Curhat dan Review Dilan 1990

Kemarin gua baru aja nonton film Dilan 1990 dihari kedua penayangannya. Tadinya sih pengen nonton pas hari pertama filmnya keluar, tapi ga bisa. Akhirnya, kemarinlah baru bisa.
            Gua sebenernya type penonton yang udah nungguin banget film ini dari jauh-jauh hari, bahkan dari pertama ayah Pidi Baiq bilang kalau novel Dilan mau dibikin film. Waktu itu sempet baca tweet ayah di twitter yang bilang film Dilan 1990 ini bakal tayang di bioskop pas tanggal 22 Desember 2017 bertepatan dengan Dilan dan Milea aslinya pacaran 27 tahun silam. Tapi ternyata ditanggal itu baru keluar traillernya doang. Akhirnya, nunggu lagi.
            Pas traillernya keluar dan ngeliat Iqbaal yang meranin sih emang gua sependapat dengan orang-orang yang bilang kayanya ga cocok deh, tapi bedanya gua  ga kaya orang-orang yang ngebala disemua social media. Sampai akhirnya waktu itu ada acara Meet n Greet para cast Dilan, gua yang kebetulan deket nyempetin diri maksa temen buat ngikut dan temenin, untung dia mau.
            Itu sumpah acara MnG rame banget. Kebanyakan anak SMP sama SMA, malah ada juga yang masih pake seragam kaya baru pulang sekolah gitu. Ya, sebenernya sih acaranya rada molor gitu, soalnya telat beberapa menit dari jadwal yang ditetapkan, tapi ya namanya juga Indonesia.
            Dimulailah acara MnG itu semua para cast Dilan masuk dengan pengawalan polisi yang ketat banget tapi digerombolan itu ga ada Iqbaal, gua kecewa. Selang berapa menit ada gaduh dari arah pintu masuk cast tadi, ternyata ada Iqbaal dong. Dia naik ke atas panggung dan gila GANTENG BANGET SET DEH iya GANTENG BANGET!
            Semua cast ramah banget, yang paling mencuri perhatian gua sih ya Iqbaal sama si Zara JKT48. Zara JKT48 cantik banget ya sumpah aslinya, putih bening banget, imut, udah gitu senyum mulu lagi. Oke, kesannya gua kek suka sama cewe gini ya, tapi engga kok gua masih suka lakik.
            Sampe akhirnya ini MnG selesai, jangan sedih dulu. Saat para cast lain turun panggung Iqbaal belum, dia kaya nyapa fansnya gitu turus-turun ke panggung nanda tanganin buku Dilan. Dia udah kaya gula dikelilingi semut tau ga? Ga keliatan badannya ketutupan yang minta TTD. Ga lama sih, soalnya udah ada ibu-ibu yang narik dia gitu kaya semacam, “buruan, ditinggalin nih” terus Iqbaal pergi.
            Semenjak itu pikiran gua berubah yang daritadinya kecewa sama Iqbaal jadi suka. Pasti ada alesannya kan ayah Pidi Baiq milih Iqbaal buat jadi Dilan. Daaaaaaan, gua sangat menunggu film ini keluar.
            Sampai akhirnya, kemarin bisa nonton filmnya. Gua nonton di Plasa Cibubur, awalnya gua seneng nih pas masuk kok sepi, dapet nih tempat duduk yang enak terus ga mesti nunggu lama. Pas masuk ke bioskop ya Allah ternyata rame banget :” seperti MnG-nya, penontonnya banyak anak SMP sama SMA bahkan ada anak SD yang nonton lebih dari 10 orang, gila! Para penonton ini banyak yang baru pulang sekolah berdua dengan Dilan-nya masing-masing. Gua pengen juga, tapi Dilanku jauh :(
            Beli tiket terus milih tempat duduk, dan yak tempat duduk enak udah penuh semua di show yang deket pas waktu gua beli tiket sampe 2 show ke depan. Akhirnya ya yaudah gua beli ditempat duduk yang ga enak, gapapa buat Dilan 1990.

Taraaaaaaaaaa.....

            Gua nunggu sampe akhirnya film dimulai. Pas film dimulai ya kaya ditrailer Dilan ngeramal terus gitu-gitulah, tonton aja sendiri! Terus di Film ini tuh hampir sama kaya novel, ga banyak yang berubah dan gua tetep enjoy. Gua orang yang ga suka kalau cerita di novel beda sama cerita yang difilmin, karena gua tuh nanti suka membandingkan film dan novelnya. Kaya, aturan nih pas dinovel si Milea abis makan terus mandi lalu berantem sama Dilan, terus berubah urutannya difilm Milea berantem dulu abis itu mandi baru makan. Kan dalam benak gua kaya, ah gimana sih beda betein.  Abis banyak yang bilang ga seru, ga ada bedanya novel sama film, ga kreatif. Ga kreatif palalu meledug!
            Terus beberapa kali kamera tuh kaya ngezoom mukanya Dilan pas lagi tatapan atau ngerayu Milea, dan mohon maap banget ya gua alay TAPI GUA BERASANYA KAYA DILAN LAGI TATAPAN SAMA GUA DONG. Milea yang dirayu pipi gua merah, lemah.
            Sepanjang film isinya gombalan-gombalan Dilan gitulah buat Milea. Buat penonton cewek sih pasti tersipu-sipu macem gua tadi tapi ga tau kalau buat penonton cowok, liat aja. Nah, di depan gua tuh kaya ada laki-laki juga yang nonton, gua liat sih pas Dilan ngerayu Milea dia senyum-senyum aja malah ada beberapa bagian yang rayu-rayuan bikin dia ketawa. Gua ga tau nih orang tersipu kaya gua atau dia ketawa karena pernah gitu juga ke pacarnya. Biar dia dan Allah yang tau.
            Balik lagi, pas part Dilan berantem itu asdfghjkl sekaliiiiiii, gemes banget :” kalau adegan yang lainnya gemes aja, ini tuuh gemes banget. Berasa bikin ajalah ini film adegan berantem semua kaya Crow Zero, ku senang liat Iqbaal berantem wkwkwkwk

(Ini juga gemes sih, galak-galak gitu)

            Kaya yang gua bilang sebelumnya, gua enjoy banget nonton film ini. Padahal sebelumnya gua kaya udah nonton review film Dilan di yutub dan yang riview rata-rata cowok jadi ya mereka bilang biasa aja jadi gua ga naro ekspetasi lebih tapi nyatanyaaa.
            Akting Iqbaal menurut gua sih pas, tengil tapi masih batas wajar, pemberani, terus manis sama keluarga apalagi kalau sama cewek sopan banget. Ada 1 yang ganggu, Dilan kalau lagi naik motor diem nih terus jalan lagi gasnya itu kaya dirong-rong, knalapotnya ituloh, ngongg ngonggg gimana gitu. Bahasanya baku banget, Dilan kamu nga ada bedanya kaya guru Bahasa Indonesia ku.
            Vanessa-nya juga gemes banget deh, kalem, cantik, lembut banget kaya anduk buat bayi. Suka aja tiap Dilan sama Milea udah ngobrol ditelpon, keliatan banget lagi berbunga-bunganya, sepanjang telpon senyum mulu kaya asli dia emang seneng. Kerasa banget kalau dia lagi jatuh cinta, emosinya, nyampe rasanya, jutek-juteknya juga lucu sih.
            Cameonya lumayan banyak sih. Karena waktu MnG gua fokus sama Zara JKT48 kemarin juga gua nunggu scene dia, ternyata lucuk juga, mukanya cocok banget jadi anak SMP dan mirip sama Iqbaal jadi kaya kakak adek beneran.
(Mirip banget ka yaaaa?)

            Sebelumnya pas baca novelnya tuh emang pengen pindah gitu ke Bandung, ke Buah Batu. Ternyata difilmnya latar tahun 1990 juga kerasa banget adem, tentram gitu.  Jadi makin pengen pindah :( Latar sekolah, rumah, mobil, khas banget. Gaya busananya juga jangan lupaaaa, rambutnya Bunda sama Ibu suka deh, cantik banget ya itu emak-emak :)
            Ah bingung mau bahas apa lagi, sukaaaaaa. Wait, satu lagi, kenapa yang pake jaket cuma Milea sama Dilan ya? Ga penting sih ini pertanyaan, tapi mencuri perhatian gua banget, maklum ya saya tuh anaknya ga penting.
            Terakhir, buat penonton cewek-cewek yang luluh sama rayuan Dilan bisa cuma senyum-senyum aja ga? Ga usah teriak-teriak, kaget saya buset, ganggu senyum-senyum saya saja. Jangan ganggu orang, jangan main hp kalau film udah dimulai, pokoknya gitu deh. GANGGU.

            Daaaaaan, ini kenapa jadi panjang banget ya? Ah, lagi sangking sukanya sampe berlebihan gini. Maaf kalau terlalu mendramatisir tapi ini apa yang gua rasain. Kalau ada yang baca sampai sini penderitaan kalian akan selesai berakhir karena tulisan ini sudah sampai penghujungnya. Makasih buat Ayah Pidi Baiq, aku suka Dilan. Buat Iqbaal makasih udah meranin Dilan yang bikin gemes. Buat Vanessa, semoga sukses.
Bonus yang gemes-gemes:



Note: Untuk Quotes ga ku masukin, karena tanpa dimasukkin juga kalian suda pada tau kan? Terakhir banget, Dilan aku rindu...
1

Jumat, 05 Januari 2018

BASECAMP GAJAH BALIK LAGI!

Selamat tahun baru 2018 gengs! Sebenernya udah telat 6 hari sih, tapi gapapa karena gua menerapkan prinsip lebih baik telat daripada engga sama sekali. Di 2017 kemarin sama sekali ga ada kesan yang menarik selain ditinggal Embah. Cuma itu. gua aja sampe lupa di 2017 kemarin ngapain aja. Ga asik abis!
2017 juga kayaknya ini blog sepi banget ga ada tulisan apa-apa, cuma ada 7 tulisan doang. Kemarin, gua coba baca lagi liat-liat postingan yang dulu-dulu, sesekali emang terucap, “Najis, maksudnya apa sih woy?” tapi ya kayanya lebih seneng dulu ya daripada sekarang ga ngelakuin apa-apa.
Waktu rajin-rajinnya gonta-ganti template gratisan dari google, nambah-nambahin gadget, semua bisa dilakuin dengan cara searching di Google, itu kaya ngerasa, “Sumpah ya gua pinter banget, lu semua cemen abis.”
Tiap rajin ngerombak ini blog selalu dilakuin malem hari, karena apa? Ya, karena kalau malem koneksinya cepet dan semua orang rumah udah pada tidur. Gua orang yang paling ga suka kalau ngelakuin suatu kerjaan ditempat rame dan banyak orang. Kadang suka aneh sama orang yang ngerjain tugas di cafe atau dimanapun temoat yang rame, kok bisa ya? Balik lagi, tiap malem gua selalu ngotak-ngatik blog ini, dan tiap ada yang baru gua selalu pamer ke temen di sekolah besok paginya. Rasanya tuh bangga banget. Hal inilah yang gua rinduin sekarang.
Begitu juga tiap ada postingan baru, gua selalu pamer sama temen di sekolah. Ya walau abis baca selalu diledekin tapi gua menikmati ledekan itu. Disatu sisi emang malu karena ledekan mereka eek banget tapi disisi lain ledekan itu malah yang bikin termotivasi. Ah, kangen banget sumpah.
Sebenernya vakumnya gua dari blog ini bukannya emang ga nulis sama sekali. Nulis sih tetep, tapi pas dibaca ulang kok hasilnya gini ya atau kayanya kok aneh ya yang berujung ga jadi posting. Minder sih lebih tepatnya. Banyak pertimbangan buat nulis, ga kaya dulu nulis apa yang disuka, apa yang dilakuin hari ini atau hal yang bener-bener harus selalu diinget. Apakah ini faktor nambah dewasa ya?
Blogwalking juga masih sering, baca-bacain blog orang tapi bedanya sekarang ga pernah ninggalin jejak dengan komentar. Waktu itu yang ga tau kapan, gua selalu blogwalking dan ninggalin jejak karena dipikiran gua kaya, “ninggalin jejak tuh asik loh, yang punya blog juga pasti seneng, gua aja kalau ada yang komentar seneng.” Tanpa ngarepin orang itu blogwaking ke blog gua, ya karena gua baca itu suka bukan ngarep di bw juga.
Sebenernya juga gua tiap hari selalu buka blogger buat liat statistiknya, seneng masih ada yang buka atau baca, ga banyak sih tapi seengganya ga hilang dari peredaran banget. Gua kira ini pasti ga bakal ada yang baca, pasti sampe 0 deh. Statistiknya rata kaya orang pake mesin jantung udah sekarat mau meninggal. :( sedih emang. Ya, semoga aja ini blog ga sampe mati. YA JANGAN JUGA LAH GUA BIKIN SUSAH-SUSAH MASA MATI GITU AJA –padahal gua sendiri yang males postang-posting-.
Halah teleque saya ini, masa postingan awal tahun isinya begini? Ga ada seru-serunya, mana ada yang mau baca ga penting soalnya. Baiklaaaaah, sampe sini saja dulu ungkit-ungkit masa lalunya, semoga minggu depan bisa balik kaya biasa lagi.
Dadaaaaah
Pis
Lop
n
Gawl
4