Besar, Kuat dan Pantang Menyerah Seperti Gajah

Jumat, 26 Januari 2018

Curhat dan Review Dilan 1990

Kemarin gua baru aja nonton film Dilan 1990 dihari kedua penayangannya. Tadinya sih pengen nonton pas hari pertama filmnya keluar, tapi ga bisa. Akhirnya, kemarinlah baru bisa.
            Gua sebenernya type penonton yang udah nungguin banget film ini dari jauh-jauh hari, bahkan dari pertama ayah Pidi Baiq bilang kalau novel Dilan mau dibikin film. Waktu itu sempet baca tweet ayah di twitter yang bilang film Dilan 1990 ini bakal tayang di bioskop pas tanggal 22 Desember 2017 bertepatan dengan Dilan dan Milea aslinya pacaran 27 tahun silam. Tapi ternyata ditanggal itu baru keluar traillernya doang. Akhirnya, nunggu lagi.
            Pas traillernya keluar dan ngeliat Iqbaal yang meranin sih emang gua sependapat dengan orang-orang yang bilang kayanya ga cocok deh, tapi bedanya gua  ga kaya orang-orang yang ngebala disemua social media. Sampai akhirnya waktu itu ada acara Meet n Greet para cast Dilan, gua yang kebetulan deket nyempetin diri maksa temen buat ngikut dan temenin, untung dia mau.
            Itu sumpah acara MnG rame banget. Kebanyakan anak SMP sama SMA, malah ada juga yang masih pake seragam kaya baru pulang sekolah gitu. Ya, sebenernya sih acaranya rada molor gitu, soalnya telat beberapa menit dari jadwal yang ditetapkan, tapi ya namanya juga Indonesia.
            Dimulailah acara MnG itu semua para cast Dilan masuk dengan pengawalan polisi yang ketat banget tapi digerombolan itu ga ada Iqbaal, gua kecewa. Selang berapa menit ada gaduh dari arah pintu masuk cast tadi, ternyata ada Iqbaal dong. Dia naik ke atas panggung dan gila GANTENG BANGET SET DEH iya GANTENG BANGET!
            Semua cast ramah banget, yang paling mencuri perhatian gua sih ya Iqbaal sama si Zara JKT48. Zara JKT48 cantik banget ya sumpah aslinya, putih bening banget, imut, udah gitu senyum mulu lagi. Oke, kesannya gua kek suka sama cewe gini ya, tapi engga kok gua masih suka lakik.
            Sampe akhirnya ini MnG selesai, jangan sedih dulu. Saat para cast lain turun panggung Iqbaal belum, dia kaya nyapa fansnya gitu turus-turun ke panggung nanda tanganin buku Dilan. Dia udah kaya gula dikelilingi semut tau ga? Ga keliatan badannya ketutupan yang minta TTD. Ga lama sih, soalnya udah ada ibu-ibu yang narik dia gitu kaya semacam, “buruan, ditinggalin nih” terus Iqbaal pergi.
            Semenjak itu pikiran gua berubah yang daritadinya kecewa sama Iqbaal jadi suka. Pasti ada alesannya kan ayah Pidi Baiq milih Iqbaal buat jadi Dilan. Daaaaaaan, gua sangat menunggu film ini keluar.
            Sampai akhirnya, kemarin bisa nonton filmnya. Gua nonton di Plasa Cibubur, awalnya gua seneng nih pas masuk kok sepi, dapet nih tempat duduk yang enak terus ga mesti nunggu lama. Pas masuk ke bioskop ya Allah ternyata rame banget :” seperti MnG-nya, penontonnya banyak anak SMP sama SMA bahkan ada anak SD yang nonton lebih dari 10 orang, gila! Para penonton ini banyak yang baru pulang sekolah berdua dengan Dilan-nya masing-masing. Gua pengen juga, tapi Dilanku jauh :(
            Beli tiket terus milih tempat duduk, dan yak tempat duduk enak udah penuh semua di show yang deket pas waktu gua beli tiket sampe 2 show ke depan. Akhirnya ya yaudah gua beli ditempat duduk yang ga enak, gapapa buat Dilan 1990.

Taraaaaaaaaaa.....

            Gua nunggu sampe akhirnya film dimulai. Pas film dimulai ya kaya ditrailer Dilan ngeramal terus gitu-gitulah, tonton aja sendiri! Terus di Film ini tuh hampir sama kaya novel, ga banyak yang berubah dan gua tetep enjoy. Gua orang yang ga suka kalau cerita di novel beda sama cerita yang difilmin, karena gua tuh nanti suka membandingkan film dan novelnya. Kaya, aturan nih pas dinovel si Milea abis makan terus mandi lalu berantem sama Dilan, terus berubah urutannya difilm Milea berantem dulu abis itu mandi baru makan. Kan dalam benak gua kaya, ah gimana sih beda betein.  Abis banyak yang bilang ga seru, ga ada bedanya novel sama film, ga kreatif. Ga kreatif palalu meledug!
            Terus beberapa kali kamera tuh kaya ngezoom mukanya Dilan pas lagi tatapan atau ngerayu Milea, dan mohon maap banget ya gua alay TAPI GUA BERASANYA KAYA DILAN LAGI TATAPAN SAMA GUA DONG. Milea yang dirayu pipi gua merah, lemah.
            Sepanjang film isinya gombalan-gombalan Dilan gitulah buat Milea. Buat penonton cewek sih pasti tersipu-sipu macem gua tadi tapi ga tau kalau buat penonton cowok, liat aja. Nah, di depan gua tuh kaya ada laki-laki juga yang nonton, gua liat sih pas Dilan ngerayu Milea dia senyum-senyum aja malah ada beberapa bagian yang rayu-rayuan bikin dia ketawa. Gua ga tau nih orang tersipu kaya gua atau dia ketawa karena pernah gitu juga ke pacarnya. Biar dia dan Allah yang tau.
            Balik lagi, pas part Dilan berantem itu asdfghjkl sekaliiiiiii, gemes banget :” kalau adegan yang lainnya gemes aja, ini tuuh gemes banget. Berasa bikin ajalah ini film adegan berantem semua kaya Crow Zero, ku senang liat Iqbaal berantem wkwkwkwk

(Ini juga gemes sih, galak-galak gitu)

            Kaya yang gua bilang sebelumnya, gua enjoy banget nonton film ini. Padahal sebelumnya gua kaya udah nonton review film Dilan di yutub dan yang riview rata-rata cowok jadi ya mereka bilang biasa aja jadi gua ga naro ekspetasi lebih tapi nyatanyaaa.
            Akting Iqbaal menurut gua sih pas, tengil tapi masih batas wajar, pemberani, terus manis sama keluarga apalagi kalau sama cewek sopan banget. Ada 1 yang ganggu, Dilan kalau lagi naik motor diem nih terus jalan lagi gasnya itu kaya dirong-rong, knalapotnya ituloh, ngongg ngonggg gimana gitu. Bahasanya baku banget, Dilan kamu nga ada bedanya kaya guru Bahasa Indonesia ku.
            Vanessa-nya juga gemes banget deh, kalem, cantik, lembut banget kaya anduk buat bayi. Suka aja tiap Dilan sama Milea udah ngobrol ditelpon, keliatan banget lagi berbunga-bunganya, sepanjang telpon senyum mulu kaya asli dia emang seneng. Kerasa banget kalau dia lagi jatuh cinta, emosinya, nyampe rasanya, jutek-juteknya juga lucu sih.
            Cameonya lumayan banyak sih. Karena waktu MnG gua fokus sama Zara JKT48 kemarin juga gua nunggu scene dia, ternyata lucuk juga, mukanya cocok banget jadi anak SMP dan mirip sama Iqbaal jadi kaya kakak adek beneran.
(Mirip banget ka yaaaa?)

            Sebelumnya pas baca novelnya tuh emang pengen pindah gitu ke Bandung, ke Buah Batu. Ternyata difilmnya latar tahun 1990 juga kerasa banget adem, tentram gitu.  Jadi makin pengen pindah :( Latar sekolah, rumah, mobil, khas banget. Gaya busananya juga jangan lupaaaa, rambutnya Bunda sama Ibu suka deh, cantik banget ya itu emak-emak :)
            Ah bingung mau bahas apa lagi, sukaaaaaa. Wait, satu lagi, kenapa yang pake jaket cuma Milea sama Dilan ya? Ga penting sih ini pertanyaan, tapi mencuri perhatian gua banget, maklum ya saya tuh anaknya ga penting.
            Terakhir, buat penonton cewek-cewek yang luluh sama rayuan Dilan bisa cuma senyum-senyum aja ga? Ga usah teriak-teriak, kaget saya buset, ganggu senyum-senyum saya saja. Jangan ganggu orang, jangan main hp kalau film udah dimulai, pokoknya gitu deh. GANGGU.

            Daaaaaan, ini kenapa jadi panjang banget ya? Ah, lagi sangking sukanya sampe berlebihan gini. Maaf kalau terlalu mendramatisir tapi ini apa yang gua rasain. Kalau ada yang baca sampai sini penderitaan kalian akan selesai berakhir karena tulisan ini sudah sampai penghujungnya. Makasih buat Ayah Pidi Baiq, aku suka Dilan. Buat Iqbaal makasih udah meranin Dilan yang bikin gemes. Buat Vanessa, semoga sukses.
Bonus yang gemes-gemes:



Note: Untuk Quotes ga ku masukin, karena tanpa dimasukkin juga kalian suda pada tau kan? Terakhir banget, Dilan aku rindu...
0

Jumat, 05 Januari 2018

BASECAMP GAJAH BALIK LAGI!

Selamat tahun baru 2018 gengs! Sebenernya udah telat 6 hari sih, tapi gapapa karena gua menerapkan prinsip lebih baik telat daripada engga sama sekali. Di 2017 kemarin sama sekali ga ada kesan yang menarik selain ditinggal Embah. Cuma itu. gua aja sampe lupa di 2017 kemarin ngapain aja. Ga asik abis!
2017 juga kayaknya ini blog sepi banget ga ada tulisan apa-apa, cuma ada 7 tulisan doang. Kemarin, gua coba baca lagi liat-liat postingan yang dulu-dulu, sesekali emang terucap, “Najis, maksudnya apa sih woy?” tapi ya kayanya lebih seneng dulu ya daripada sekarang ga ngelakuin apa-apa.
Waktu rajin-rajinnya gonta-ganti template gratisan dari google, nambah-nambahin gadget, semua bisa dilakuin dengan cara searching di Google, itu kaya ngerasa, “Sumpah ya gua pinter banget, lu semua cemen abis.”
Tiap rajin ngerombak ini blog selalu dilakuin malem hari, karena apa? Ya, karena kalau malem koneksinya cepet dan semua orang rumah udah pada tidur. Gua orang yang paling ga suka kalau ngelakuin suatu kerjaan ditempat rame dan banyak orang. Kadang suka aneh sama orang yang ngerjain tugas di cafe atau dimanapun temoat yang rame, kok bisa ya? Balik lagi, tiap malem gua selalu ngotak-ngatik blog ini, dan tiap ada yang baru gua selalu pamer ke temen di sekolah besok paginya. Rasanya tuh bangga banget. Hal inilah yang gua rinduin sekarang.
Begitu juga tiap ada postingan baru, gua selalu pamer sama temen di sekolah. Ya walau abis baca selalu diledekin tapi gua menikmati ledekan itu. Disatu sisi emang malu karena ledekan mereka eek banget tapi disisi lain ledekan itu malah yang bikin termotivasi. Ah, kangen banget sumpah.
Sebenernya vakumnya gua dari blog ini bukannya emang ga nulis sama sekali. Nulis sih tetep, tapi pas dibaca ulang kok hasilnya gini ya atau kayanya kok aneh ya yang berujung ga jadi posting. Minder sih lebih tepatnya. Banyak pertimbangan buat nulis, ga kaya dulu nulis apa yang disuka, apa yang dilakuin hari ini atau hal yang bener-bener harus selalu diinget. Apakah ini faktor nambah dewasa ya?
Blogwalking juga masih sering, baca-bacain blog orang tapi bedanya sekarang ga pernah ninggalin jejak dengan komentar. Waktu itu yang ga tau kapan, gua selalu blogwalking dan ninggalin jejak karena dipikiran gua kaya, “ninggalin jejak tuh asik loh, yang punya blog juga pasti seneng, gua aja kalau ada yang komentar seneng.” Tanpa ngarepin orang itu blogwaking ke blog gua, ya karena gua baca itu suka bukan ngarep di bw juga.
Sebenernya juga gua tiap hari selalu buka blogger buat liat statistiknya, seneng masih ada yang buka atau baca, ga banyak sih tapi seengganya ga hilang dari peredaran banget. Gua kira ini pasti ga bakal ada yang baca, pasti sampe 0 deh. Statistiknya rata kaya orang pake mesin jantung udah sekarat mau meninggal. :( sedih emang. Ya, semoga aja ini blog ga sampe mati. YA JANGAN JUGA LAH GUA BIKIN SUSAH-SUSAH MASA MATI GITU AJA –padahal gua sendiri yang males postang-posting-.
Halah teleque saya ini, masa postingan awal tahun isinya begini? Ga ada seru-serunya, mana ada yang mau baca ga penting soalnya. Baiklaaaaah, sampe sini saja dulu ungkit-ungkit masa lalunya, semoga minggu depan bisa balik kaya biasa lagi.
Dadaaaaah
Pis
Lop
n
Gawl
4

Sabtu, 03 Juni 2017

Curhatan Mahasiswa Pusing

Makin tingginya tingkatan seseorang dalam kehidupan pasti bakal lebih sulit juga tantangan yang didapat dan pastinya kita harus lewatin itu semua tanpa menyisakan suatu hal sedikit pun.

Seperti sekarang, kayanya makin tinggi tingkat semester, maka mata kuliah yang diampu makin susah deh, Astagfirullah. Setelah beberapa minggu yang lalu syok gegara hasil UTS yang-ini-nilai-apa-apaan-si-kesel-banget-sumpah.

Waktu semester 1 sempet ngerasa kaya “Gua harusnya ga ada di sini deh.” yang artinya salah jurusan. Tapi memasuki semester 2 perlahan-lahan mulai ngerasa, “Ya udahlah, udah terlanjur basah, sekalian aja berenang biar jago.” Aneh, tapi setelah dipikir-pikir kalau misalnya ngikutin jurusan yang waktu itu kayanya ga bakal bisa ngikutin juga. So, bersyukur aja udah masuk ke jurusan ini.

Terus menjelang akhir semester gini banyak banget makalah yang minta dikerjain dan baru inget sekarang ini, padahal dikasih udah dari awal semester. Berasa kayanya gua di Kampus ga ngapa-ngapain, bodoh banget. :(

Apa salah diri sendiri ya karena suka menganggap remeh tugas jadi ngerjainnya di minggu-minggu akhir, tapi mau gimana lagi, cara kerja otak lebih bagus kalau udah mepet-mepet deadline. Apalagi kalau tugas kelompok, karena saling mengandalkan kali ya jadi kadang suka males buatnya hehehe :D

Dan ternyata buat makalah pas udah kuliah sama pas SMA beda jauh yaaaa, kuliah ga boleh copy-paste dari google *lagian kalau bisa copy-paste ngapain disuruh buat juga si*. Capek kudu nyari buku yang banyak di perpus buat sumber, abis itu diketik lagi, kata-katanya juga diubah dulu biar ga dibilang plagiat. Kalau ga dapet dari buku suruh cari di jurnal. Eh, pas dikumpulin materi yang kita kerjain sama materi yang dosennya mau beda, mau ngubur diri aja dah bawaannya.

Tapi 1 pertanyaan gua, orang-orang ngapain si hasil makalahnya ditaro Google? Kan bikin males buat ngerjain tugas sendiri, mending copy paste aja. Lagian itu suatu tindakan yang tidak terpuji loh kawan, karena mengajarkan berbuat curang, “Kejahatan ada karena ada kesempatan”, curang kejahatan bukan si? Btw, ini pemikiran gua bener ga si? Engga ya? Ya udah gapapa, namanya juga pemikiran tiap orang beda.

Setelah buat makalah abis itu dipresentasiin depan kelas. Pas duduk di kursi ngomong lancar banget, apal materi. Pas di depan kelas gugup lupa semua materinya. Ngejelasin capek temen kelas nga ngerti, ya gimana mau ngerti ai yang buat aja suka gagal paham sama yang ai tulis. Udah gitu ada yang nanya, pusing mikirin jawaban. Tapi mending kalau ada yang nanya, daripada engga ada yang nanya, krik banget hehehe :D

Udah gitu semenjak bulan puasa masuk kuliahnya seperti biasa, dari pukul 13.15 sampe pukul 18.30 yang berarti harus buka puasa di Kampus. Ini nyebelin banget sih, masa tiap hari buka sama anak kelas, bosen :(

Ada dosen yang baik, kita selesai kuliah pukul 17.10 udah buru-buru balikkan ya biar bisa buka di rumah, tapi apadaya jalan alternatif Cibubur macet banget. Jadinya pas adzan maghrib masih di jalan, akhirnya buka dipinggir jalan minum air putih yang dibawa dari rumah. Kalau kaya gini berasa kaya anak ilang yang ga punya siapa-siapa lagi, sedih.

Terus ini bodohnya ai, bukannya ngerjain tugas malah ngeluh kaya gini di blog, kan bala ya hehehe XD Abis biar blog ada isinya. Niatnya sih waktu itu mau nulis tentang bulan ramadhan gitu di awal puasa, tapi nyatanya sampe sekarang hari ke-9 puasa belum nulis juga, masih bingung sama males kudu ngapain. Entar deh, biar isi blognya ga curhatan orang stress tugas gini hehehe

Buat yang baca, MANGATZ YOK MANGATZ DEMI MASA DEPAN YANG CERAH *ngomong depan kaca*, dadaaaah :)))

Nadiah

Udah malem, mau ngerjain tugas tapi pusing malah nulis beginian.
5

Senin, 01 Mei 2017

Bocah SD dan Kepolosannya

Masa kanak-kanak adalah masa paling polos dalam perkembangan manusia, entah emang beneran polos atau bodoh. Karena, kadang anak-anak itu nerima informasi mentah-mentah dari orang seumuran atau lingkungannya. Dulu, gua termasuk anak yang polos nyerempet bodoh sih sebenernya. Soalnya waktu kecil gua ini orangnya gampang percaya sama orang, yang kebawa sampe sekarang.

Apalagi waktu kecil banyak banget mitos atau apa ya? Semacam omongan anak seumuran yang dipercaya gitu aja, padahal mah kemungkinan nyatanya hanya 0.000001% aja. Terlebih lagi anak perempuan, soalnya emang dari kecil perempuan itu dianugerahi bakat ngegosip. Lewat gosip inilah, hal-hal yang ga jelas gua percayai. Dan semua ini berjalan di masa Sekolah Dasar (SD).

Saat udah sebesar ini, kadang gua suka merenungi masa kecil, “anjir gua dulu bego banget si percaya gitu aja.” Tapi ya mau gimana lagi, temen-temen gua percaya jadi gua juga jadi ikutan percaya kan. Hal-hal paling bodoh yang dulu gua dan temen 1 SD gua percayai adalah:

1. Kalau anak perempuan habis pipis disiramnya ga bersih, terus kena pipis anak laki-laki, anak perempuannya bisa hamil. (Mon maap nih ya)
Ya, ini adalah hal paling bodoh yang gua percaya waktu kelas 2 SD. Dulu, temen sebangku gua itu anak cewek yang hobby banget ngomong. Waktu itu kita lagi bahas apa gitu gua lupa, terus tiba-tiba panggil aja Lili (bukan nama sebenarnya) dia cerita ke gua tentang hal ini dengan wajah yang super duper serius. Parahnya lagi, dia ngasih contohnya juga! Sebagai anak yang gampang percaya, tentu saja gua percaya dengan hal ini. Gimana engga? Muka dan contohnya itu sangat meyakinkan.

Sialnya, beberapa hari setelah denger cerita itu gua kebelet pipis di sekolah. Waktu itu gua inget banget abis upacara hari Senin, selesai upacara toilet rame banget. Kelar pipis gua buru-buru gitu soalnya udah banyak yang ngatri.

Tapi, setelah di kelas gua kepikiran sama cerita si lili. Akhirnya gua balik lagi buat nyiram yang bersih. Eh, pas di toilet ada anak laki-laki yang keluar dari tempat yang gua pake tadi, karena emang sd gua toilet laki-laki sama perempuan nyatu (yang penting waktu gua sd anak-anaknya belum ngerti hal-hal semacam ‘itu’ jadi toilet ga dipisah pun ga ada masalah).

Ngeliat orang itu keluar hati gua remuk seketika. “AKU GA SIAP HAMIL YA ALLAH” itu satu-satunya yang ada dipikiran. Sumpah, itu tuh takut banget, bahkan setiap gua lagi ngapain aja sampe kepikiran. Mana anak kelas 2 SD ga tau gimana proses orang bisa hamil, betapa tertekannya gua waktu itu. Setelah beberapa bulan dan gua masih baik-baik aja tentu gua sangat bersyukur, ada bahagia yang datang bertubi-tubi. Dan gua jadi kesel sama si Lili.

2. Ujan saat panas-panas itu berarti ujan orang meninggal.
Anak kecil mana yang ga suka main ujan-ujanan? Hampir semua anak kecil suka main ujan-ujanan, walaupun abis itu langsung dipakein minyak kayu putih sebadan-badan. Tapi, kesukaan gua sama hujan seketika hilang setelah tau ada ujan orang meninggal.

Waktu itu gua lagi main terus tiba-tiba ujan, pas ujan ada orang yang bilang “Hati-hati loh, panas-panas gini kalau misalnya ada ujan berarti itu ujan orang meninggal.” Tanpa pikir panjang, anak-anak yang tadinya lagi main ujan-ujanan langsung minggir karena takut. Terus ga ada yang berani ujan-ujanan lagi, pas reda langsung pada balik terus mandi. Dan sampe sekarang mitos ini masih aja ada, tapi kali ini gua lebih pinter dengan tidak mempercayainya.

3. Kalau habis nunjuk kuburan harus langsung gigit jari kalau engga nanti diikutin.
Pas udah kelas 4 atau 5 gitu, gua mau main sama temen gua ada beberapa orang. Kita ngelewatin kuburan, gua yang tau di situ ada kuburan niatnya mau sok dengan pamer ke temen kalau gua berani. Padahal kalau dipikir-pikir sekarang nunjukin kuburan ga ada unsur pamernya sama sekali.

Pas gua lagi nunjuk, temen gua ada yang bilang “Nad, langsung gigit jari kalau engga nanti ada yang ngikutin loh.” Niat awal yang sok berani langsung menciut, otomatis gua langsung gigit jari, dengan keadaan yang pucet. Dan gara-gara ini bukannya dilihat keren malah jadinnya cupu. Tapi hal ini gua percaya sampe rada gede si, soalnya gua penakut anaknya.~

4. Kalau palanya habis kejedot sama orang, harus dijedotin lagi kalau engga nanti anaknya kembar siam.
Ya, ini juga ga kalah bodohnya dengan yang lain. Jadi dulu tiap Sekolah kalau ada orang kejedot harus jedotan lagi karena ga mau punya anak kembar siam. Kalau sehari kejedot 4 kali, jadi bisa 8 kali karena harus diulang lagi buat menghilangkan kepercayaan anak kembar siam ini.

Gimana, waktu SD saya sebodoh itu kan? Sebenernya masih banyak lagi hal-hal bodoh yang jadi trending di sekolah, tapi kayanya cukup segini aja udah malu deh. Kira-kira kalau anak SD zaman sekarang ada ga ya hal-hal semacam ini? Palingan juga yang masih ada itu Mr. Gepeng yang ada di toilet, soalnya ini cerita hampir di semua sekolah.

Kadang suka senyum-senyum kalau ngedenger anak SD ngomongin hal semacam ini, pasti mereka bakal nyesel percaya gitu aja kaya gua gini. Tapi mau gimana, namanya juga proses interaksi sama yang lain, pasti bakal terjadi. Apa ada yang masa SD-nya kaya gua gini? Kalau ada, kita toss dulu sini.
51

Kamis, 13 April 2017

Hujaaaaaaan, Siapa Takut?

            Dari hari Senin kemarin cuaca lagi bener-bener ga bersahabat banget sama kehidupan, yang siangnya-panas-banget-buseng-dah terus tiba-tiba sorenya jadi ujan deres banget.
Mungkin salah satu orang yang ga bersahabat banget sama cuaca ini adalah gua. Ya karena gua itu kuliah siang yang baru berangkat jam 12 dimana cuaca lagi panas-panasnya udah gitu macet pula, dan baru balik jam 6-set 7 sore yang dimana itu lagi ujan deres banget. Saat gua nulis ini juga sebenernya lagi ujan deres banget, tapi gapapa sih udah malem, lumayan tidur jadi adem.
            Sebenernya gua nulis ujan diblog ini juga lumayan sering, abis tiap ujan ada aja ceritanya dan menurut gua menarik. Mungkin sisi positif dari ujan buat blog ini adalah bikin gua jadi mikir dan lebih kreatif -padahal si engga juga- tapi ya emang gimana ada aja ceritanya, dan gua selalu bingung mau cerita kesiapa. Cukup, gua dibilang semua cerita gua ga berfaedah sama temen kampus dan ya udah gapapa, mending di tulis di blog aja biar sekalian ga ada faedahnya.
            Waktu Senin kemarin pas gua balik kuliah udah ujan deres banget, sampe-sampe gua ga dibolehin balik dulu sama umi soalnya di daerah rumah ujannya bawa temen, yaitu angin dan petir yang kenceng. Ya udah gua nunggu sampe reda, selesai terus akhirnya gua balik.
            Tapi ini belum selesai, saat gua di Cibubur gua mau ngebalap sepasang kekasih yang lagi boncengan. Ya, ga masalah si sebenernya buat kehidupan gua. Tapi ada 1 yang bikin perhatian gua tertuju ke pasangan itu.
            Dari belakang keliatan si cewek ngerokok tuh, ya gapapa juga sih hak dia. Pas gua persis banget disampingnya, si cewek itu kaya megangin rokok itu ke si cowok terus diisep (Ya Allah ini ngebahasainnya gimana ya biar ga ambigu) pokoknnya gitulah adegannya. Itu maksudnya apa ya? Biar irit gitu 1 rokok berdua? Terus tampang pasangan ini adalah emo, Ya Allah hujan-hujan liat ginian ga asik amat sih :((
Cowo: “Yank, kamu masih punya rokok ga? Sebat dulu la, asem ni mulut.”
Cewe: “Ga ada bang sisa 1 doang, ini juga udah dinyalain.”
Cowo: “Ya udala gapapa, bagi dong, ntar di warung depan kita beli 1 pabrik ya biar mati keracunan asep.”
Cewe: “Aaaaaa so sweet, racuni aku bang racuni.”
            Apa kira-kira gitu dialognya? Entahlah, gua juga ga dengerin percakapan mereka dan ga mau denger juga. Boh ya kalau ujan-ujan kedinginan minum wedang jahe kek, jangan ngerokok dijalan apalagi pas ujan. Btw, ini kan ujan, kok rokoknya nyala ya? Amazing!
            Hal yang gua suka saat ujan itu pas ada becekan terus kita ngebut biar airnya nyebar kemana-mana, berasa pembalap kelas dunia! -Ini juga ga selamanya gua lakuin kalau ujan, gua bakal ngelakuin hal ini kalau emang udah siap ujan-ujanan aja.- Tapi kalau misalnya ada yang kaya gitu dan airnya kena gua, gua bakal ngedumel sampe puas.
            Lagian sebel aja, udah berusaha supaya sepatu ga basah kan udah jalan pas dibecekan pelan-pelan terus tiba-tiba ada yang ngebalap ngebut gitu, airnya nyipret kemana-mana, pengen disundul aja dari belakang biar nyungsruk. Apalagi kalau misalnya depan pasar dan kecipretan air pasar, bau, kotor, iyuh banget dah.
            Sebenernya ngendarain motor pas lagi ujan juga enak, jalanan kosong, bebas mau ngebut. Gua kalau lagi ngebut itu serasa lagi di sirkuit balap dengan helm yang dipake ngeluarin proyeksi-proyeksi yang bisa disentuh, keren abis.

Yang ga enak itu pas ujan terus gagal move on, jadi inget mantan deh, emang enak. Selain itu juga kalau misalnya ujan dateng tanpa ada pertanda tiba-tiba deres aja, kan jadi panik sendiri. Kudu minggir dulu, pake jas ujan, ganti sepatu, naro barang penting di jok biar ga rusak, atau yg lain. Intinya sih semua lebih enak kalau ada tanda-tandanya karena biar bisa prepare aja, semua yang mendadak itu kadang preparnya kurang pas jadi ndak ena. Oke, sekian dan terima gaji! *anti klimaks mode on*
12